Home / Uncategorized / Media online sangat penting bagi pengajar untuk menghadapi era pademi covid 19

Media online sangat penting bagi pengajar untuk menghadapi era pademi covid 19

Era pandemic covis 19 secara langsung mempengaruhi semua aspek kehidupan, khususnya bidang pendidikan, pembelajaran yang biasanya terfokus pada tatap muka kini harus berubah menjadi pembeljaran online atau daring. Hal ini lah yang menjadi topic utama webinar series tiga UPB UIN Antasari Banjarmasin yang mengangkat tema “menjadi pengajar bahasa asing yang unggul di era new normal”.

            Webinar yang diselenggarakan oleh UPB UIN Antasari Banjarmasin ini dilakukan secara berseri, serie pertama membahas tentang keBIPAan yang ditujukan untuk pengajar bahasa Indonesia bagi penutur asing, seri kedua ditujukan bagi pengajar bahasa Inggris dan seri ketiga ditujukan untuk pengajar bahasa Arab.

            Peserta webinar seri ketiga yang dikhususkan bagi pengajar bahasa Arab ini berjumlah 300 orang yang terdaftar secara online melalui link yang telah dibagikan oleh panitia, peserta tersebut berasal dari berbagai daerah di Indonesia seperti Palembang, jombang, palopo dan daerah-daerah lain di Indonesia dan tidak terfokus untuk daerah Kalimantan saja.

            Webinar kali ini menampilkan dua narasumber yang merupakan pengajar dan penggiat pembelajaran bahasa Arab dengan prestasi yang sangat membanggakan, dimulai dengan pengantar pembuka dari kepala UPB UIN Antasari Banjarmasin  yang diwakili oleh bapak Aif Rahman Hakim selaku koordinator bidang pengembangan kurikulum, SDM dan Lab , kemudian dilanjutkan dengan pemaparan materi  dari narasumber pertama yaitu Bapak Ahmad Makki Hasan, M.Hum untuk materi Istima’ dan Qiraah (keterampilan reseptif berbahasa), kemudian dilanjutkan dengan narasumber kedua yaitu bapak Muhammad Iqbal Anshari, M.Pd. dengan materi kalam dan kitabah (keterampilan produktif berbahasa).

            Menurut bapak Ahmad Makki Hasan, belajar bahasa esensinya adalah belajar keterampilannya, karena bahasa adalah alat komunikasi yang terlihat dengan penguasaan keterampilan tersebut, sebagaimana keterampilan istima yang merupakan Ummul lughoh dan keterampiilan qiraah adalah ruhul lughah. Berkaitan dengan hal tersebut, beliau mengatakan bahwa mengajarkan keterampilan bahasa harus dengan cara  yang menyenangkan, terlebih pada saat pandemic sekarang ini, pembelajaran dengan media daring akan sangat tidak bermakna kalo seorang guru tidak mampu membuat pembelajaran menjadi menyenangkan. Berbagai media yang tersedia sekarang seperti kahoot, you tube dan video-video harus bisa dipergunakan untuk membuat pembelaran menjadi menyenangkan.

            Kemudian dilanjutkan oleh bapak Muhammad Iqbal anshari yang menitik beratkan pada mekanisme pembelajaran daring agar mampu menjadi pembelajaran yang bermakna dengan memanfaatkan berbagai aplikasi dan media yang sudah ada di media online.

            Dari kedua narasumber diatas tentunya para peserta sangat antusias dalam menanggapi dengan berbagai pertanyaan yang ditujukan kepada kedua narasumber, tentunya kedua narasumber dengan kapasitas pengalaman dan keilmuan beliau memberikan feedback yang sangat bermanfaat bagi peserta.

Penulis

Fatwiah Noor

Moderator webinar bahasa Arab seri 3.

Check Also

Ralat Penjadwalan Pelaksanaan Placement Test Bahasa Asing Bagi Mahasiswa Baru Jalur UM-PTKIN dan Mandiri Tahun 2020

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *