Home / Uncategorized / BUBUHAN MAHASISWA BIPA UIN ANTASARI MENGENAL SEJARAH DAN BUDAYA RELIGIUS KALIMANTAN SELATAN

BUBUHAN MAHASISWA BIPA UIN ANTASARI MENGENAL SEJARAH DAN BUDAYA RELIGIUS KALIMANTAN SELATAN

                Bubuhan* mahasiswa BIPA UIN Antasari Banjarmasin melakukan tur studi ke beberapa tempat yang berhubungan dengan sejarah dan budaya religius di Kalimantan Selatan. Tempat yang dimaksud adalah Masjid Sultan Suriansyah di Kuin Utara Banjarmasin, serta Masjid Al-Karomah dan ziarah ke Makam K.H. Zaini Ghani di Martapura. Tur studi yang dilaksanakan pada tanggal 25 Desember 2019 yang lalu ini merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari perkuliahan BIPA di UIN Antasari . Setelah mengenalkan flora dan fauna khas Kalimantan Selatan yang telah dilaksanakan pada tur studi pertama, tur studi kedua ini bertujuan mengenalkan sejarah dan budaya religius di Kalimantan Selatan. 

                Para mahasiswa BIPA tertarik melihat lebih perinci ornamen masjid Sultan Suriansyah, masjid tertua di Kalimantan Selatan itu. Mereka sangat memperhatikan mulai dari ukiran, pola ukiran, jumlah tiangnya sampai bagian dalam dan luar masjid. Selain itu, mereka antusias membaca sejarah singkat tentang masjid yang terdapat di bagian selatan masjid.

                Hal serupa mereka lakukan ketika berada di masjid Al-Karomah Martapura. Mereka menyaksikan dengan mata kepala sendiri empat tiang ulin sebagai struktur utama masjid ini. Bagian luar masjid ini sudah tampak seperti masjid modern pada umumnya. Namun di bagian dalam masih ditemukan empat tiang ulin dan keramik tempat imam salat. Sehingga masih dapat dilihat sebagai bukti sejarah  berdirinya masjid tersebut. Para mahasiswa BIPA sempat menyaksikan beberapa orang yang mengunjungi masjid ini melaksakan salat sunah di tempat dimana imam salat dilakukan pada zaman dahulu. Mereka juga menyaksikan beberapa pengunjung yang meletakkan rangkaian bunga melati, mawar dan kenanga di setiap tiang tersebut. Sejarah dan budaya religius tampak jelas di kedua masjid bersejarah ini. 

                Perjalanan mahasiswa BIPA dilanjutkan ke makam K.H. Zaini Ghani. Seorang ulama kharismatik di provinsi ini. Mereka berbaur dengan para peziarah lain. Membaca surah yaasiin dan mendoakan diri pribadi dan sang ulama kharismatik mereka lakukan seperti para peziarah yang lain.

                Kegiatan tur studi ini sudah diagendakan sebagai bagian dari perkuliahan BIPA. Ketua Unit Pengembangan Bahasa (UPB) UIN Antasari Banjarmasin, Dr. Ahmad Muradi, M.Ag, sebagai pelaksana program ini berharap perkuliahan BIPA tidak hanya sebuah program pembelajaran Bahasa Indonesia semata, namun juga menjadi wadah untuk mengenalkan sejarah dan budaya yang ada di Kalimantan Selatan.

*Alfani Daud, seorang pakar budaya Banjar sekaligus Mantan Rektor IAIN Antasari Banjarmasin, dalam bukunya Islam dan Masyarakat Banjar: Deskripsi dan Analisis Kebudayaan Banjar (1997) menyatakan bahwa bubuhan mengacu kepada identifikasi seseorang sebagai warga atau anak kampung tertentu. Penulis: Jamal Syarif

Check Also

Media online sangat penting bagi pengajar untuk menghadapi era pademi covid 19

Era pandemic covis 19 secara langsung mempengaruhi semua aspek kehidupan, khususnya bidang pendidikan, pembelajaran yang …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *