Home / Uncategorized / Mahasiswa Program BIPA UIN Antasari dikenalkan Flora dan Fauna Khas KalSel

Mahasiswa Program BIPA UIN Antasari dikenalkan Flora dan Fauna Khas KalSel

                Kebahagiaan dan keceriaan terpancar jelas di wajah para mahasiswa BIPA UIN Antasari Banjarmasin. Pada tanggal 18 Desember 2019 yang lalu mereka melaksanakan tur studi ke beberapa tempat menarik yang ada di Banjarmasin dan sekitarnya. Mereka mengunjungi Taman Maskot Bekantan di Banjarmasin, mengunjungi Pasar Terapung Lok Baintan di Kabupaten Banjar, dan terakhir mengunjungi Pulau Bakut di Kabupaten Baritokuala.  

                 Mulai di Taman Maskot Bekantan, di sinilah mereka mulai berangkat menaiki kelotok menuju pasar terapung. Taman Maskot Bekantan, begitulah sebutan taman ini. Berada di Jalan Pierre Tendean Banjarmasin. Disebut sebagai Taman Maskot Bekantan, karena taman yang berada di pinggir sungai Martapura ini memiliki patung Bekantan Raksasa setinggi sekitar 6,5 meter.

                Ketika menyusuri sungai Martapura menuju Lok Baintan, mereka takjub dengan keindahan sinar mentari pagi. Sinar mentari pagi muncul di sela-sela dedaunan pohon rumbia dan di sela-sela bangunan rumah lanting di pinggiran sungai. Sungguh ini pemandangan yang sangat indah. Begitulah yang mereka rasakan. Beruntung sekali , selama di pasar terapung, mereka membeli buah Kasturi, buah khas Kalimantan Selatan yang hanya ada pada musimnya. Sebagian yang lain membeli suvenir dan kuliner khas Kalimantan Selatan.

                Perjalanan dilanjutkan menuju Pulau Bakut. Di sini pun mereka mengalami sesuatu yang sangat jarang dialami oleh kebanyakan orang. Mereka sempat meyaksikan Bekantan sedang asyik bermain di antara dahan pohon.  Bekantan termasuk jenis primata yang sangat pemalu. Sangat berbeda dengan jenis primata yang lain yang dapat dekat dengan manusia, dia lebih suka menjauh dari manusia. Di pulau Bakut inilah salah satu habitat Bekantan untuk tinggal dan berkembang biak secara alami. 

Tur studi ini merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari perkuliahan BIPA yang dilaksanakan oleh Unit Pengembangan Bahasa (UPB) UIN Antasari. Tur studi ini dihitung tiga kali pertemuan perkuliahan. Mereka dikenalkan wawasan kebangsaan terutama wawasan flora dan fauna yang ada di Kalimantan Selatan. Di samping itu, mereka juga dikenalkan tentang budaya jual beli dan kebiasaaan sehari-hari masyarakat Kalimantan Selatan. Setelah selesai tur studi, mereka wajib menyerahkan tulisan (esai) tentang hasil tur studinya. Merekaa diminta menceritakan tentang apa yang terjadi, dan apa yang dirasakan selama perjalanan tur studi dari berangkat sampai kembali ke kampus. Ditulis oleh: Jamal Syarif.

Check Also

Media online sangat penting bagi pengajar untuk menghadapi era pademi covid 19

Era pandemic covis 19 secara langsung mempengaruhi semua aspek kehidupan, khususnya bidang pendidikan, pembelajaran yang …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *